Blog yang berisikan materi belajar online sejarah.

Biografi HOS Cokroaminoto

Hai sobat sejarah, bertemu lagi di seri pahlawan nasional. Pada kesempatan kali ini saya ingin berbagi cerita tentang ia yang mendapat gelar Guru Bangsa Indonesia. Pastinya jasa-jasa yang telah ia berikan kepada bangsa Indonesia sangatlah besar hingga ia layak menyandangnya dan karena gelar itu tidak sembarangan diberikan.

Kalau ia seorang guru bangsa, lalu siapa yang jadi muridnya? Pertanyaan itu membuat saya mencari tahu lebih jauh lagi dan akhirnya saya mendapati nama-nama tokoh pemimpin Indonesia yang terkenal, sebut saja Soekarno, Kartosuwiryo, Alimin, dan Muso pernah menjadi muridnya. Siapakah dirinya sebenarnya? Ikuti narasi sejarahnya di bawah ini :

Profile HOS Cokroaminoto

Lahir : Madiun, 16 Agustus 1883
 

Wafat : Yogyakarta, 17 Desember 1934
 

Makam : Yogyakarta
 

Gelar :    SK Presiden RI No. 590 / 1961
 

Baca Juga : Film Tjokraminoto (2015)

 

 

Biografi HOS Cokroaminoto


Bakur, sebuah desa yang sunyi di daerah Madiun, pada tanggal 16 Agustus 1883 menjadi saksi lahirnya seorang anak kecil bernama Oemar Said Tjokroaminoto. Pada waktu yang bersamaan meletus lah Gunung Krakatau di Banten.

Menurut kepercayaan orang Jawa, meletusnya gunung berapi akan menimbulkan perubahan alam yang ada disekitarnya. Peristiwa ini nantinya dikaitkan dengan meledaknya tuntutan Tjokroaminoto kepada Belanda ketika ia menjadi pimpinan Sarekat Islam.

Keluarga HOS Tjokroaminoto

Kakek buyutnya adalah seorang ulama pemilik pondok pesantren di Desa Tegal Sari, Kabupaten Ponorogo yang menikahi seorang putri dari Susuhunan II. Karena pernikahan ini, ia menjadi keluarga Keraton Surakarta dan nantinya mendapat gelar kebangsawanan yaitu Raden Mas.

Sedangkan kakeknya adalah Raden Mas Adipati Tjokronegoro, berprofesi sebagai pegawai pemerintah. RM Tjokronegoro pernah menjadi Bupati di Ponorogo. Karena prestasi-prestasi yang ditorehkan ia pernah dianugerahi gelar Ridder der Nederlansche Leeuw dari pemerintah kolonial.

RM Tjokronegoro memiliki putra bernama Raden Mas Tjokroamiseno. Seperti ayahnya, Tjokoramiseno menekuni pekerjaan sebagai pegawai pemerintahan. Jabatan-jabatan penting pernah didudukinya seperti wedana di Kewedanan Kletjo, Madiun.

Tjokroamiseno mempunyai 12 orang anak yaitu :
  1. Raden Mas Oemar Djaman, seorang pensiunan Wedana
  2. Raden Mas Oemar Said Tjokroaminoto
  3. Raden Ayu Tjokrodisoedirjo, seorang istri almarhum mantan Bupati Purwokerto
  4. Raden Mas Poerwadi Tjokrosoedirjo, seorang bupati yang diperbantukan kepada Residen Bojonegoro.
  5. Raden Mas Oemar Sabib Tjokrosoeprodjo, seorang pensiunan Wedana yang kemudian masuk PSII (Partai Sarekat Islam Indonesia) dan Masyumi yang kemudian meninggal di Madiun di zaman yang terkenal dengan isitlah ‘Madiun Affair’
  6. Raden Ajeng Adiati
  7. Raden Ayu Mamowinoto, seorang istri pensiunan pegawai tinggi
  8. Raden Mas Abikoesno Tjokrosoejono, seorang arsitek terkenal juga politikus ulung yang pernah menjadi ketua PSII dan sempat menjabat sebagai menteri di Kabinet Republik Indonesia.
  9. Raden Ajeng Istingatin
  10. Raden Mas Poerwoto
  11. Raden Ajeng Istidjah Tjokrosoedarmo seorang pegawai tinggi Kehutanan.
  12. Raden Ayu Istirah Mohamad Soebari, seorang pegawai tinggi Kementerian Perhubungan.

Pendidikan HOS Tjokroaminoto

Semasa kecilnya, Tjokroaminoto sering berpindah-pindah (keluar-masuk) dari satu sekolah ke sekolah lainnya dikarenakan keberanian dan kenakalannya.

Seperti halnya anak seorang priyayi Jawa lainnya, ia mendapatkan pendidikan di sekolah milik pemerintah (Ambtenaar School) salah satunya OSVIA (Opleidings School Voor Inlandsche Ambtenaren) di Magelang dengan harapan setelah lulus menjadi pegawai pemerintahan.

Sedangkan pendidikan yang diterima di lingkungannya adalah berbasis agama sesuai latar belakang keluarga sejak kakek buyutnya.

Dibesarkan keluarga yang agamis membuat Tjokroaminoto tumbuh menjadi pribadi yang alim dan menjunjung tinggi ajaran-ajaran Islam. Gelar ‘Haji’ yang disandangnya menjadi bukti betapa ia menjadikan Islam sebagai jalan hidupnya.

Keberanian HOS Tjokroaminoto dan Ketegaran Hati Soeharsikin 


Soeharsikin, seorang wanita keturunan priyayi (menurut asal-usulnya, ia keturunan Panembahan Senopati dan Ki Ageng Mangir di Madiun) yang dikenal sebagai pribadi yang halus budi pekertinya, baik peringainya, dan cekatan menjadi istri Tjokroaminoto.

Sejak awal masa pernikahannya, keduanya sudah dihadapkan pada permasalahan yang cukup pelik. Permasalahan itu terjadi karena perbedaan paham antara Tjokroaminoto dan mertuanya.

Oleh mertuanya yang masih kolot dan cenderung elitis, Tjokroaminoto dipaksa untuk menjadi pegawai pemerintah yang sesungguhnya tidak sesuai dengan minatnya.

Selama tiga tahun ia mencoba menuruti kemauan mertuanya dimana ia bekerja sebagai pegawai pemerintahan (juru tulis patih) di Ngawi. Namun perbedaan paham itu dari hari ke hari semakin meruncing.

Dengan segala keberanian yang dimilikinya, ia pun memutuskan untuk pergi dari rumah mertuanya dimana saat itu Soeharsikin sedang mengandung anak pertamanya.

Akibatnya, Soeharsikin dipaksa oleh orang tuanya untuk menceraikan Tjokroaminoto karena dirasa telah mencoreng nama baik keluarganya.

Dalam kondisi yang serba dilema antara kedua pilihan, Soeharsikin akhirnya tetap memilih bersama suaminya. Hal ini membuat kedua orangtuanya tidak dapat berbuat apa-apa menerima keputusannya.

Ketika anak pertamanya telah lahir, Soeharisikin pernah mencoba untuk menyusul suaminya namun dapat dicegah oleh kedua orang tuanya.

Perantauan HOS Tjokroaminoto dari Semarang hingga Surabaya

Tahun 1905, ia sudah tidak lagi menjadi juru tulis patih dan merantau hingga ke kota Semarang. Untuk menyambung hidupnya, ia pernah menjadi kuli pelabuhan. Bekerja di sektor infomal membuatnya memiliki banyak interaksi dengan kaum buruh. Hingga akhirnya ia mempelopori berdirinya ‘sarekat kerja’ untuk mengangkat derajat kaum buruh.

Demi perkembangan hidupnya, HOS Tjokroaminoto melanjutkan perantaunya ke Surabaya. Di kota ini, ia bekerja di sebuah firma bernama Kooy & Co. Selain bekerja ia juga melanjutkan pendidikan di sekolah B.A.S (Burgerlijke Avond School) pada tahun 1907-1910 untuk mendalami ilmu perdagangan.

Setelah lulus dari sekola B.A.S, ia berheni dari pekerjaannya di firma itu dan beralih profesi menjadi Leerling Machinist selama satu tahun (1911-1912). Tidak lama juga, akhirnya ia pindah bekerja lagi di pabrik gula, Rogojampi Surabaya sebagai seorang chemiker.

Disamping bekerja di perusahan dan pabrik, ia juga tetap menyempatkan untuk mengembangkan minat di bidang jurnalistik. Ia masih sering mengirimkan karya tulisan di berbagai surat kabar yang ada di Surabaya. Karena kegigihannya itu, HOS Tjokroaminoto diangkat menjadi pembantu di surat kabar Suara Surabaya.

Pendidikan Guru Bangsa Bagi Calon Pemimpin di suatu Masa

Setelah merasa cukup lama merantau, HOS Tjokroaminoto memutuskan untuk menetap di Surabaya dan membawa serta Soeharsikin dan anak-anaknya, berturut-turut : Siti Oetari, Oetarjo alias Anwar, Harsono alias Moestafa Kamil, Siti Islamijah dan Soejoet Ahmad. 

Keluarga ini hidup dalam kesederhaan namun tetap harmonis. Soeharsikin menyadari betul kondisi yang dialami keluarganya. HOS Tjokroaminoto jarang berada di rumah.

Permasalahan itu membuatnya membantu meringankan kebutuhan keluarga dengan membuka rumahnya sebagai tempat kost para pelajar HBS, MULO, MTS di Surabaya.

Para pelajar yang pernah kost di rumah HOS Tjokroaminoto adalah Soekarno, Kartosuwiryo, sampoerno, dan Abikoesno, Alimin dan Moesso.

Pembukaan rumah kost ini juga memberikan pekerjaan bagi Mbok Tambeng, seorang emban yang bekerja untuk keluarga HOS Tjokroaminoto. Soekarno sangat terbantu dengan keberadaan mbok Tambeng seperti menjahit celananya dan menyiapkan gado-gado sebagai makanan kegemarannya.

rumah-tjokroaminoto
rumah-tjokroaminoto

 HOS Tjokroaminoto mengajarkan kepada anak kostnya bahwa melalui kedisplinan  dan tekad perjuangan yang kuat sebuah perjuangan akan mencapai hasil yang diharapkan. Sikap kerasnya pada dasarnya masih dalam taraf sewajarnya.

Penanaman nilai-nilai religi dalam pendidikan juga diberikan oleh HOS Tjokroaminoto.
Karena ia merasa sangat penting dalam membentuk sikap dan sifat seorang anak agar sesuai dengan ajaran-ajaran agama. Pendidikan agama juga digunakan untuk mengimbangi pendidikan barat anak-anak kostnya.

Media pendidikan yang digunakan HOS Tjokroaminoto adalah seni. Kesenian yang digemarinya adalah seni tari dan gamelan. Hanoman merupakan tokoh yang sering diperankan olehnya. Menurutnya Hanoman adalah simbol perlawanan terhadap penindasan.

Nilai-nilai nasionalisme dan sosialisme juga tidak luput untuk diajarkan kepada anak-anak kostnya. Menurutnya nasionalisme akan memberikan kesadaran kebangsaan kepada anak kostnya. Sedangkan sosialisme akan mengajarkan kemerdekaan sebagai seorang bangsa, persamaan derajat sebagai manusia, dan persaudaraan sebagai kesatuan umat.

Kiprah HOS Tjokroaminoto dalam panggung politik.


Di Surabaya juga HOS Tjokroaminoto mulai aktif berorganisasi dan menjadi ketua perkumpulan Panti Harsoyo.

Oleh M. Hasan Ali Surati (ketua perkumpulan Manikem), ia diperkenalkan dengan 4 orang pengurus Sarekat Dagang Islam (SDI) yang sedang meninjau kota Surabaya dalam keperluan perluasan cabang SDI.

Kemudian HOS Tjokroaminoto tertarik untuk menjadi anggota SDI dan ia pun ditunjuk untuk mempimpin SDI cabang Surabaya.

Saat diadakannya kongres kedua SDI di Surabaya pada 26 Januari 1913 di Surabaya, KH Samanhudi menunjuk HOS Tjokroaminoto untuk menjadi wakil ketua SDI nasional dan menjadi redaktur pelaksana Oetoesan Hindia.

Baca Juga : KH. Samanhudi, Pedagang Batik Berpikiran progresif, Pencetus Organisasi Beranggota Masif

Sejak saat itu, KH Samanhudi dan HOS Tjokroaminoto sering berdiskusi hingga pada suatu kesempatan HOS Tjokroaminoto mengusulkan perubahan nama SDI menjadi Sarekat Islam (SI) dengan pertimbangan bahwa anggota SDI tidak terbatas pada kaum pedagang tetapi seluruh lapisan rakyat Hindia Belanda. Akhirnya usulan ini disetujui.

Masuknya kaum terpelajar (pendukung HOS Tjokroaminoto) sebagai anggota SI, membuat dukungan terhadapnya semakin kuat. Gaya kepemimpinannya dianggap lebih cocok untuk membawa SI menjadi organisasi yang lebih berpengaruh di Hindia Belanda daripada KH Samanhudi yang dinilai terlalu konservatif.

Puncak perselisihan antara pendukung HOS Tjokroaminoto dan pendukung KH Samanhudi adalah ketika kongres ketiga di Yogyakarta (April 1914). Dimana HOS Tjokroaminoto dipilih menjadi ketua SI oleh kongres menggantikan KH Samanhudi.

Untuk menghormati jasa KH Samanhudi, dibentuklah ketua kehormatan Central Sarekat Islam (CSI), suatu jabatan tanpa kekuasaan.

Melalui lobi-lobi HOS Tjokroaminoto kepada pemerintah Hindia Belanda, afdeling-afdeling berubah menjadi SI lokal. Selain itu SI juga berhasil mendapatkan ijin untuk membentuk kepengurusan pusat yang dinamai Central Sarekat Islam (CSI).

HOS Tjokroaminoto mengubah konsep pergerakan SI dari pergerakan di bidang ekonomi menjadi organisasi pergerakan nasional yang berorientasi sosial politik dan beralihnya kepemimpinan dari kelompok borjuis pribumi ke kaum intelektual yang berpendidikan barat.

Dibantu oleh H. Agus Salim dan Abdul Muis, HOS Tjokroaminoto berhasil membawa SI menjadi organisasi pergerakan pertama berskala nasional yang berhasil memiliki anggota sebanyak 2,5 juta orang. Mereka bertiga dikenal sebagai Tiga Serangkai-nya SI.

Baca Juga : Pahlawan Nasional Abdul Muis

Semakin meluasnya pengaruh politik Etis, membuat SI mengajukan tuntutan kepada pemerintah Hindia Belanda untuk mengadakan parlemen. Tuntuan itu semakin bertambah besar dan kuat dari hari ke hari, sehingga memaksa pemerintah untuk mendirikan Dewan Rakyat atau Volksraad untuk meredam tuntutan itu.

Bersama dengan Abdul Muis, HOS Tjokroaminoto duduk sebagai wakil SI di Volksraad dan memposisikan diri mereka sebagai oposisi dikarenakan jumlah pribumi di Volksraad hanya berjumlah 25 orang, sementara wakil Belanda 30 orang dan dari Asia Timur sebanyak 5 orang.

Pada awal masa kepemimpinannya di SI, pergerakannya belumlah terlalu radikal. Sikap radikal HOS Tjokroaminoto tumbuh seiring dengan semakin radikalnya kaum pergerakan pada waktu itu.

Ada dua hal yang menjadi alasan perubahan pergerakan itu. Pertama, Penangkapan dirinya atas dugaan keterlibatan kasus SI seksi B dan peristiwa Garut tahun 1919. Namun setelah 9 bulan ditahan HOS Tjokroaminoto dibebaskan karena tidak semua tuduhan itu tidak bisa dibuktikan oleh pemetintah Kolonial.

Kedua, setelah bebas HOS Tjokroaminoto mendapati SI sedang di ambang perpecahan. Hal ini disebabkan masuknya pengaruh komunis dalam tubuh SI. Oleh sebab itu muncul dua kelompok yang berseturu, SI putih yang diwakili oleh Agus Salim dan SI Merah yang dipimpin oleh Semaon.

Perseteruan Guru dan Murid-muridnya.

Sebelumnya telah disinggung bahwa rumah Tjokroaminoto di Surabaya diibaratkan seperti meelting point atau tempat bertemunya berbagai ideologi yang sedang berkembang di masa pergerakan. Di dalam bertemunya ideologi juga ada diskusi dan pendidikan bagi para murid yang kos.

Pemikiran Sosialisme Islam Tjokroaminoto dipahami dan diintepretasikan berbeda-beda oleh para muridnya. Seperti Soekarno yang mengolahnya menjadi paham Nasionalis, Kartosuwiryo dengan Fundamentalis Islam, sedangkan Alimin dan Musso lebih memilih paham komunis.

Perseteruan-guru-murid.jpg
Para Murid Tjokroaminoto


Perseteruan Tjokroaminoto sebagai guru dengan muridnya paling awal adalah berhadapan dengan paham komunis yang dianut Alimin dan Musso. 

Awalnya ia masih bersikap toleran kepada komunisme di dalam internal SI namun semakin kuatnya infiltrasi hingga terjadi perpecahan makn akhirnya ia pun harus mengambil sikap tegas terhadap komunisme.

Pada kongres CSI di Madiun, diambillah keputusan untuk meningkatakan kualitas perjuangan dari sarekat menjadi partai. Hal ini juga dirasa penting karena SI dikenal sebagai pelopor dalam pergerakan Indonesia pada waktu itu maka status itu perlu untuk dipertahakan.

Langkah ini diambil juga untuk mempersiapakan SI dalam menghadapi pemerintah kolonial dan PKI yang sedang berkembang menjadi satu kekuatan pergerakan Indonesia yang mengimbangi SI.

PKI sendiri mengalami kegagalan dalam pergerakan sekitar tahun 1926-1927. Kegagalan itu disebabkan pemberontakan yang tidak terorganisir dan terpisah-pisah. Hal ini membuat pemerintah kolonial memiliki alasan kuat untuk membubarkan PKI.

Hilangnya kekuatan PKI dalam masa pergerakan menjadi suatu momentum untuk kelahiran paham nasionalis (PNI) yang dipimpin oleh Soekarno sebagai salah satu alternatif. Ia mulai menggantikan Tjokroaminoto dan PKI sebagai bintang pergerakan.

Awalnya baik Tjokroaminoto dan Soekarno sepakat untuk berjuang bersama untuk Kemerdekaan Indonesia. Hal ini ditandai dengan dibentuknya PPPKI (Permufakatan Perhimpunan-Perhimpunan Politik Kebangsaan Indonesia) pada 17-18 Desember 1927.

Federasi ini terdiri dari organisasi politik baik yang mengusung konsep kooperasi maupun nonkooperasi seperti PNI, PSI, Boedi Oetomo, Pasundan, Sarekat Sumatera, Kaum Betawi, Indonesische Studie Club, Sarekat Madura, Perserikatan Brebes, dan Tirtajasa Banten.

Namun dalam perkembangannya terjadi ketidakharmonisan antara Tjokroaminoto dan Soekarno. Golongan Nasionalis terus menyerang PSI. Soekarno menyindir Pan Islamisme milik PSI yang dianggapnya terlalu mengharapkan bantuan dari pihak pemerintah.

Tjokroaminoto paham betul jika popularitas PSI sedang digantikan oleh PNI. Dalam berbagai kongres PSI, ia menghimbau anggotanya untuk tidak meninggalkan PSI kemudian bergabung dengan PNI dan mengingatkan jika nasionalisme juga cinta tanah air jangan hanya diidentikkan dengan PNI saja.

Pada kongres yang ke XIV di Jakrta pada Januari 1929 diputuskan perubahan nama PSI menjadi PSII (Partai Sarekat Islam Indonesia), meski landasan perjuangannya tetap Islam.

Akhir Perjuangan Hidup HOS Tjokroaminoto


Sepulang dari Sulawesi pada akhir 1933, kesehatan Tjokroaminoto mulai menurun. Pada saat itu ia sudah mulai sakit-sakitan. Namun ia tetap memaksakaan untuk bekerja.
Rekan-rekan seperjuangannya telah berusaha menasehati dirinya untuk berisitirahat lebih banyak hingga kesehatannya kembali membaik. Namun ia lebih memilih untuk tetap melanjutkan perjuangannya mempimpin PSII.

Hal ini dibuktikan dengan kehadiran dirinya pada konferensi wilayah PSII Jawa Timur pada tnggal 30 September – 2 September 1934 di Pare.

Akhirnya pada tanggal 17 Desember 1934 HOS Tjokroaminoto mengehembuskan nafas terakhirnya dan dimakamkan di Kuntjen, Yogyakarta.

Rasa duka cita yang begitu mendalam dirasakan oleh petinggi PSSI seperti Agoes Salim, Kartosoewiryo, Wondoamiseno, Sangadji, dan lainnya atas wafatnya HOS Tjokroaminoto.

siti-oetari-putri-tjokroaminoto
siti-oetari-putri-tjokroaminoto

Puteri sulungnya, Oetari Tjokroaminoto terkejut ketika dirinya mendapat ucapan bela sungkawa dari Soekarno. Karena dirinya tidak menyangka Soekarno akan menghubunginya kembali.

Ucapan belasungkawa juga datang dari Umat Islma yang tergabung dalam Perhimpunan Indonesia Raya di Mesir.

Untuk mengenang jasa-jasa yang telah diberikan olehnya, berdasarkan SK. Presiden RI No. 590 / 1961, HOS Tjokroaminoto diangkat menjadi pahlawan nasional.



Demikianlah narasi sejarah seri pahlawa nasional yang mengangkat Biografi HOS Cokroaminoto. Semoga dapat bermanfaat bagi sobat sejarah dan saya sendiri pada khususnya.

Salam Historia.

Sumber Artikel : 

http://repository.usu.ac.id/bitstream/handle/123456789/18015/Chapter%20II.pdf?sequence=3

Rintahani Johan Pradana. Strategi Pendidikan Tjokroaminoto Dalam Rumah Kost Soeharsikin Surabaya (1912-1922)

Sumber Gambar : 
  • BiografiKu.com
  • Manaberita.com
Labels: pahlawan

Thanks for reading Biografi HOS Cokroaminoto. Please share...!

0 Comment for "Biografi HOS Cokroaminoto"

Back To Top